top of page
  • Writer's picturePRIMO

Perkuat Cyber Security Menggunakan OSINT



Open-Source Intelligence atau OSINT telah menjadi elemen penting dalam pencegahan dan penanggulangan ancaman keamanan siber di jaman transformasi digital sekarang ini. Dengan kemajuan teknologi dan mudahnya akses ke berbagai macam informasi di era ini, OSINT memberikan keuntungan besar dalam mengumpulkan data-data, menganalisis tren, dan mengidentifikasi potensi serangan.


Seperti yang telah kita bahas pada blog sebelumnya, OSINT dapat di defenisikan sebagai informasi apa pun yang dapat dikumpulkan secara legal dari sumber publik yang terbuka secara bebas tentang individu atau organisasi. Dalam praktiknya, OSINT tidak hanya informasi yang didapatkan melalui internet saja, tetapi bisa juga melalui surat kabar, pidato publik, arsip pemerintah, dokumen publik, dan lainnya. Namun seiring berkembangnya teknologi, praktik OSINT lebih sering mengambil informasi melalui deep web dan dark web.


Menerapkan OSINT dalam dunia keamanan siber dapat memberikan manfaat yang signifikan. Penerapan OSINT ini dapat membantu memperkuat keamanan siber kamu dengan cara mendeteksi dan menganalisis ancaman, mengidentifikasi celah keamanan, dan memberikan wawasan yang lebih dalam tentang lingkungan siber organisasi. Berikut adalah langkah-langkah dalam menggunakan OSINT untuk mendeteksi dan mencegah ancaman:


1. Identifikasi Informasi Kritis

Identifikasi jenis informasi kritis yang ingin kamu deteksi, misalnya, serangan siber yang sedang populer, malware baru, atau celah keamanan yang terungkap.


2. Pemantauan Open Source

Gunakan alat pemantauan dan analisis OSINT untuk memantau berbagai sumber terbuka seperti forum diskusi, situs web berita, blog, media sosial, atau grup komunitas yang relevan dengan ancaman yang ingin kamu deteksi.


3. Analisis Data dan Filterisasi

Analisis data yang diperoleh dari sumber terbuka dengan menggunakan metode dan teknik analisis yang relevan. Gunakan pemfilteran untuk mengidentifikasi informasi yang paling relevan dan menghapus kebisingan atau data yang tidak berguna.


4. Identifikasi Pola dan Tren

Cari pola dan tren dalam data OSINT yang dapat mengindikasikan adanya ancaman atau kegiatan mencurigakan. Misalnya, peningkatan aktivitas atau diskusi terkait serangan siber pada topik tertentu.


5. Peringatan Dini

Berdasarkan hasil analisis data, buat sistem peringatan dini untuk mendeteksi dan memberi tahu tim keamanan tentang ancaman yang muncul. Dengan memantau secara proaktif informasi yang diperoleh melalui OSINT, kamu dapat mengambil tindakan secepat mungkin untuk mencegah atau merespons ancaman yang sedang berkembang.


6. Kolaborasi dengan Komunitas Keamanan

Terlibat dalam komunitas keamanan siber dan berbagi informasi yang ditemukan melalui OSINT. Kolaborasi dengan ahli keamanan lainnya dapat membantu memperkuat upaya deteksi dan pencegahan ancaman.


7. Pembaruan Kebijakan dan Langkah-langkah Keamanan

Berdasarkan informasi yang ditemukan melalui OSINT, lakukan evaluasi dan pembaruan terhadap kebijakan keamanan serta langkah-langkah keamanan yang ada. Pastikan kamu mengambil langkah-langkah yang tepat untuk melindungi sistem dan data dari ancaman yang terdeteksi.


Deteksi dan pencegahan ancaman siber melalui OSINT memungkinkan kamu untuk memperoleh wawasan yang lebih luas tentang ancaman yang ada dan mengambil tindakan yang tepat untuk melindungi organisasi kamu. Dengan menggunakan OSINT sebagai bagian dari strategi keamanan kamu, Kamu dapat meningkatkan kemampuan deteksi dan respons terhadap ancaman siber yang mungkin terjadi.

bottom of page